Sunday, 3 November 2013

Pandangan luhur

Sepanjang pengalaman saya dalam dakwah dan menuntut ilmu, pelbagai ragam manusia yang saya ketemui dan ia menjadikan satu pemerhatian yang baik lantas saya cuba buat satu konklusi. Pemerhatian yang membentuk beberapa golongan mengikut kecenderungan dan latrar belakang, mereka ialah:

1. Mereka yang suka bercerita tentang iman dan kepentingan dakwah

2. Mereka yang suka pada program-program usrah dan tarbiyah

3. Mereka yang sukakan pada perbahasan ilmu, suka membincang tetang aqwal ulama' dan isu-isu khilafiyah

4. Mereka yang suka pada unsur-unsur kerohanian, sunnah-sunnah Nabi saw dan suka berqasidah

5. Mereka yang sibuk dengan kem-kem motivasi, menjadi pelatih atau fasilitator dan sibuk merangka modul untuk prgram sekolah dan lain-lain

6. Mereka yang sukakan perbahasan yang lebih dalam melibatkan kekritisan berfikir dan mempunyai unsur falsafah

7. Mereka yang cukup gemar dengan politik. politik dijadikan wadah bagi menyampaikan agama dengan memenangi parti

8. Mereka yang pasif, tidak bergaul dan melibatkan diri dengan aktiviti. Suka bersendirian dan tidak berjemaah

Alhasil, saya cuba memandang semua golongan ini dengan pandangan yang paling positif. Sehinggalah saya faham bahawa ini semua adalah soal peranan dan tanggungjawab yang berbeza-beza. Ianya wujud kerana latar belakang individu yang berbeza maka wujudlah golongan-golongan yang mempunyai kecenderungan masing-masing.

Saya memahami bahawa semua golongan-golongan ini membawa manhaj dan fikrah yang berbeda. Maka dengan itu juga saya cuba membuka seluas-luasnya dada saya untuk berlapang menerima segala kebaikan yang ada dam sudah pasti ia membawa kepada kepentingan agama.

Bertermbungnya golongan-golongan ini haruslah di kawal dengan penuh hikmah dan adab. Setiap individu mesti mempelajari bagaimana beradab dalam menghadapi situasi pertembungan. Ini penting kerana ia dapat mengelakkan perbalahan yang bakal berlaku di antara mereka.

Akhirnya saya menyerahkan pandangan ini dengan balutan rasa bahawa jika kita ada sebuah keyakinan di atas apa jua padangan, jangan sesekali menafikan keyakinan kebenaran yang ada pada orang lain. Ia akhirnya memberikan ketenangan pada hati bahawa setiap manusia berhajat pada kebenaran cuma jalannya berbeza.

Tidak dinafikan prinsip yang mesti ada dalam melontarkan pandangan, tetapi biarlah prinsip itu difahami dengan kefahaman keilmuan orang lain juga, kerana itulah, lahirlah pelbagai tafsiran, dan di sini saya tidak membincangkan tafsiran dan pandangan yang jelas tertolak kerana benar-benar bercanggah dengan prinsip wahyu .

Lakukanlah dengan ikhlas kerana jiwa yang ikhlas sudah pasti akan pimpin hatinya oleh Allah, ya pasti inshaAllah! 

Tuesday, 7 May 2013

Pengumuman


Saya telah deactivated facebook untuk sementara waktu sehingga hujung MEI  ini. Saya bakal menghadapi Final Exam kurang dari 2 minggu lagi.

Mohon doa bagi mereka yang membaca tulisan ini, semoga Allah mempermudahkan urusan menjawab soalan dengan senang dan tenang.

Sekian,

Danial Madani
Madinah Al-Munawwarah 

Thursday, 25 April 2013

Mensyukuri nikmat kurniaan Ilahi




Kenangan

Sehingga waktu ini Allah swt masih lagi memberi kesempatan untuk saya mencoret sesuatu. Di waktu awal pagi yang dingin, di kota bercahaya Madinah Al-Munawwarah ini, saya gagahkan juga untuk menulis dan berkongsi kata serta rasa yang telah lama ingin saya kongsikan. kadang kala, sengaja saya memberhentikan taipan seketika dan memejam mata demi melahirkan rasa syukur bahawa saya sedang berada di tanah haram, Madinah Al-Munawwarah. Alhamdulillah, dan alhamdulillah saya benar-benar terpilih untuk hidup di sini.

Saya rasa terpanggil untuk bercerita sesuatu tentang apa yang saya sedang dan telah lalui. Seperti tersentak, rupanya saya sedang belajar di universiti yang mana saya sangat idamkan selepas mendengar tentangnya. Ia satu impian besar yang telah Allah kurniakan buat saya dan sabahat-sahabat yang lain. Saya melalui liku-liku susah untuk sampai kesini. Bekalan sifat tabah dan mujahadah adalah penempuh jalan susah, selain  daripada tekad dan azam saya yang sangat kuat untuk belajar ke timur tengah. Jika saya hanya mahu tapi tidak diiringi dengan usaha, saya tidak akan sampai kesini.

Saya tidak pernah menyangka dan meletakkan di dalam kepada bahawa saya akan menjadisalah seorang pelajar di sini. Mana tidaknya, saya bukan pelajar sekolah agama. Saya hanya bersekolah di sekolah menengah biasa, tidak pernah mempelajari bahasa arab secara serius. Maka secara logiknya, mana mampu untuk ke Tanah arab dengan tidak mempelajar asas agama terutamanya bahasa arab. Sejak sekolah menengah mata pelajaran agama adalah mata pelajaran yang sering saya mendapat A. Dari situ saya menyedari bahawa kecenderungan saya adalah kearah pengajian islam.

Selepas tamat pengajian SPM, saya bercadang untuk menukar bidang kepada pengajian agama, dengan berbekalkan sijil yang tiada mata pelajaran agama kecuali subjek pengajian islam saya mengambil peluang untuk ke kolej Islam Antarabangsa (IIC). Di sana saya mengambil kursus Diploma Pengajian Islam dan Sains Kontemporari selama 3 tahun setengah. Terdapat juga kekurangan yang terpaksa saya tempuh, kerana bahasa perantaraan di situ ialah dengan bahasa enggeris. Mujur ada subjek bahasa arab untuk saya mula mempelajarinya dengan serius.

Di sana tidak ada suasana berbahasa arab, kecuali sangat sedikit, kerana pelajar yang datang dari timur tengah tidak ramai. Jika adapun, mereka lebih gemar berbahasa enggeris. Sepanjang belajar di sana, Allah telah kurniakan rezeki ilmu yang banyak, saya bertemu guru-guru yang baik ilmunya. Maka bermulalah saya sebagai pelajar bidang agama. Banyak kekurangan berbeza dengan pelajar yang dating dari sekolah agama, tapi saya tidak kisah, saya yakin kefahaman agama Allah beri kepada mereka yang Dia mahukan kebaikan - saya cuba meraih bahawa saya lah insan pilihan itu.


Universiti Islam Madinah - bayangan

Masih teingat segar perbualan saya dan beberapa rakan lain di dalam kereta bersama seorang ustaz lulusan Universiti Islam Madinah, " Danial mahu belajar di sana? " Eh.. boleh juga, tapi boleh ke?..."Eh insha Allah boleh..." Ketika itu saya sedang membanyangkan bagaimana keadaan universiti dan adakah saya layak ke sana?

Saya sukar mengingatkan apakah adegan dan cerita yang berlaku selepas itu, tetapi saya  masih ingat saya pernah mendapat sms dari seorang ustaz tentang bagaimana urusan apply untuk ke sana. Satu persatu saya teliti sms nya, sangat panjang dan detail, jumlah wang yang diperlukan juga sangat banyak. Ahh.. Ujian lagi yang perlu di tempuh.

Saya mengeluh, sebab terlalu banyak urusan yang saya perlu lalui untuk memohon, ditambah saya tidak mempunyai duit sebanyak itu. " Ustaz banyaknya urusan, saya belum ada duit..." balas sms saya kepadanya, " Tak apa, Danial bantu ustaz jual barang-barang jualan ustaz.. Beliau memberikan idea agar  mencari wang dengan membantu menjual barang jualan beliau. Saya akui saya tidak berminat dengan urusan bisnes maka apakah saya mampu mencari wang ratusan itu?


Azam dan tekad memenuhi impian

saya tempuh juga dengan mencari wang untuk memulakan langkah urusan. Saya akui masa mula-mula membaca senarai urusan di sms, memang agak merungsingkan. Tapi saya gagah juga mencari duit dan meminta bantuan ibu dan abah. Bayangkan saya perlu buat passport yang mana saya belum tahu bila saya akan ke luar negara. Harganya mahal, di tambah saya pelajar yang banyak perlukan wang ketika itu. " Ustaz.. tumpang tanya... - sudah berkali-kali saya menghubungi ustaz tersebut untuk bertanya arah jalan ke Putrajaya bagi melengkapkan lagi urusan memohon. Ahh.. penatnya..  - saya gagahi juga.

Akhirnya hampir semua dokumen saya siapkan, kecuali seingat saya medical check up. Ahhh ini juga harganya mahal, bisik mengeluh, sehinggalah saya berjumpa dengan klinik swasta. " Berapa harga jika saya ingin buat medical check up? Tanya saya kepada pembantu doktor yang duduk di reception itu - Saya terima dan terus berjumpa dengan doktor. " Awak mahu ke Saudi Arabia? " Ya.. " Buat apa di sana? " sambung pengajian di Madinah" Alhamdulillah dapat ke sana - Saya tidak cakap banyak, doktor itu fikir saya sudah diterima ke sini, walhal saya baru nak memohon! mudah-mudahan. Amin.

Saya masih ingat saya pernah ke rumah seorang ustaz atas pelawaan beliau untuk membantu, sayagembira bukan kepalang - manalah tahu ustaz tu boleh memudahkan urusan saya ke sana!Perjalan ke rumah ustaz tersebut mengambil masa hampir satu jam atau lebih, mujur saya ada sahabat yang mahu menemani, lagi pun saya bukan tahu jalan nak ke sana. Saya hanya berbekalkan motor Honda EX5 ketika itu. Saya tekad mahu juga untuk bertemu dengan ustaz tersebut kerana mahu mengambil sesuatu yang penting dari beliau, tambahan pula beliau orang lama dan bekas pelajar Madinah

" Helo ustaz, ana on the way ni, maaf ustaz lambat sikit, tersesat jalan pula tadi, inshaAllah kami sedang mencari rumah ustaz " - Mana tidak sesatnya kami bertolak malam, dan seingat saya janji untuk bertemu ustaz dalam jam 10 malam. Bayangkan pada waktu malam suasana sejuk dan gelap, tambahan kami tidak pasti jalan ke sana, walaupun sebelum ni saya pernah ke sana. Kawasan rumah ustaz tu sangat dalam dan perlu menempuhi kiri dan kanan hutan belukar. Dengan izin Allah sampai juga saya dan mujur tidak terlalu lewat dan ustaz belum melelapkan mata.

" Dokumen semua dah siap? " hampir siap kesemuanya ustaz, ok jika siap kesemuanya nanti, jumpa ana di pejabat " - Saya datang dari jauh dan sangat penat, rupanya jumpa ustaz itu hanya berbual tentang sebahagian urusan yang sudah saya laksanakan. Saya sangkakan ada sesuatu yang boleh membantu saya untuk "terus" di terima. Pulanglah saya dengan sebahagian dokumen yang di bawa tadi tanpa ada sesuatu yang menggembirakan - Saya memujuk hati agar bersangka baik bahawa ini adalah ujian, insyaALlah

Ketika perjalan pulang bersama sahabat hujan tiba-tiba turun, tergesa-gesa saya mencari tempat teduh - jam menunjukkan lebih kurang 1 pagi - terlalu lewat, hujan pula turun dan terpaksa berhenti sehingga hujan reda. Dalam beg yang saya galas tu, ada sijil spm dan surat beranak yang telah diterjemah. Saya memeluk erat beg agar tidak di masuki air, bayangkan keadaan kami menaiki motor ketika hujan turun. Akhirnya kami sampai juga. Baju dan seluar kami lenjun, mengigil-gigil kesejukan.

Sampai sahaja rumah, dengan perasaan bimbang saya terus membuka beg untuk mengetahu keadaan sijil. Satu persatu sijil saya keluarkan, " Alaa ada 2 sijil yang terkena percikan air dan mencacatkan cop di atas sijil tersebut" mengeluh saya sendirian - agak kecewa dan risau takut-takut sijil ni tidak boleh diterima, dan saya harus menterjemahnya sekali lagi - Saya jemur di bawah kipas, harap-harap masih boleh digunakan. Mujur tidak rosak semua - Sekali sekala Allah menguji - Alhamdulillah.

Akhirnya urusan selesai untuk beberapa tempoh - saya tidak mengingat secara tepat berapa lama saya siapkan semua urusan itu, yang pasti Putrajaya menjadi tempat saya berkali-kali ulang untuk mendapat surat pelepasan belajar luar negara dan cop sijil di wisma putra. Pernah satu ketika saya ke Putrajaya menaiki motosikal bersama sahabat, motosikal ini kepunyaan sahabat saya. Pada mulanya beliau yang memandu, saya hanya menjadi pembonceng - Ketika dalam perjalanan dia penat dan seolah tidak bermaya. Rupanya baru saya tahu dia sedang berpuasa, dan saya menjadi sebersalah kerana melibatkan beliau dalam urusan ini.


Akhirnya menjadi impian

Semasa keputusan penerimaan sedang tersebar, saya bermusafir dan bermalam dirumah ustaz yang awal-awal telah mempelawa saya untuk menyambung pengajian ke sini, beliau juga yang memberi maklumat untuk ke sini - Malam tu saya sangat sibuk untuk melayan soalan-soalan dari sms dan panggilan buat mereka yang menghadiri liqa' syeikh yang di adakan di Mustasyar Islami jalan ampang, saya pula berada di negeri lain, hanya membantu dari jauh. Di sebabkan rasa penat dan sedikit tension, saya membiarkan telefon bimbit di bilik tingkat atas dan turun duduk di bawah. Ah.. terasa lega dan selesa betul...

Selesai makan malam bersama, saya terus naik ke bilik tidur di atas, "berapa banyak sms dan panggilan yang tidak saya jawab" bisik dalam hati. Rupanya hanya ada 2 sms yang belum dibaca. " Tahniah akhi..." sms nya kurang jelas, waktu ini saya baru membaca sms yang pertama - sedikit kehairanan kenapa mengucap tahniah kepada saya? - Selepas membaca sms yang ke 2 dari sahabat yang lain, baru saya faham ucapan itu menunjukkan saya telah diterima untuk belajar ke Universiti Islam Madinah Al-Munawwarah.

Rasa macam tidak percaya sms itu ditujukan pada saya, tapi disebabkan ada 2 sms yang mengucapkan tahniah, saya mempercayainya sahaja. Dari tingkat atas saya tinggikan sedikit suara untuk memanggil ustaz yang berada di bawah " Ustaz... ustaz... - sambil turun tangga ke bawah saya rasa sangat gembira sangat, sampai sahaja di bawah terus saya memberitahu berita baik kepadanya " Ustaz, saya dapat belajar madinah! " Ustaz menghampiri saya lantas kami berpelukan sangat gembira. "Tahniah danial!.. syukur.. Sebagai seorang Islam, saya tidak lupa untuk terus sujud syukur pada Allah.

Allah... Alllah.. ini adalah kegembiraan yang sangat besar dalam sejarah hidup saya. Malam itu saya tidak lena tidur, saya terbayangkan universiti yang bakal saya pergi nanti. Allah Allah, besarnya nikmat ini, apa yang saya perlu lakukan untuk balas nikmat ini wahai Tuhan? ini adalah bisikan yang sering hadir, sekali sekala masuk perasaan sebersalah bahawa saya hanya insan biasa yang banyak dosa pada Tuhan, tetapi kenapa nikmat ini diberikan pada saya? Air mata yang mengalir mejadi bukti saya malu dengan diri sendiri.

Malam itu saya habiskan kredit untuk menghubungi keluarga, sahabat di atas berita baik ini. Ustaz tidak putus-putus beri nasihat dan pesanan agar belajar sungguh-sungguh, katanya " jika ustaz di beri peluang sekali lagi untuk belajar sana, ustaz mahu sangat, ustaz ingin belajar semula, rasa menyesal sebab dulu ustaz nak habis cepat. Berpuluh-puluh sms saya terima sebagai respon saya di terima belajar ke sini. Allah memberi tanpa kita jangka, akhirnya usaha dan doa saya selama ini di dengari Allah.Ya Allah terima kasih atas kurnian ini.


Pantasnya masa berlalu

Sehingga ke saat ini, saya sudah berada di awal tahun 2, pantasnya masa yang berlalu - Terasa baru semalam saya menerima keputusan untuk ke sini - apa yang telah saya buat? adakah saya masih menjadi insan yang bersyukur di atas pilihan dalam ribuan pelajar yang memohon? Hanya Allah sahaja tahu siapa hamba Nya yang syukur atau kufur. Saya menulis ini bagi mendapatka satu kekuatan agar bangkit dan bangu semula jika belum memanfaatkan nikmat Allah yang agung ini.

Apabila saya menulis dan berkongsi sesuatu saya harap ia dapat mengingatkan saya jika saya lupa, memberi satu kekuatan jiwa untuk sedar dan berubah. Perasaan saya bercampur simpati kerana saya sering mendapat mesej di FB mahupun sms dari teman-teman yang kebanyakannya saya tidak kenali meminta saya mendoakan mereka agar di terima belajar di sini. Ada dalam kalangan mereka saya perhatikan sangat bersungguh-sungguh untuk belajar di sini.

"Ustaz tolongla doakan saya diterima" "Ustaz tolong doakan saya di raudhah dan depan kaabah ya" Ustaz, saya bukan dari keluarga yang senang, tapi saya nak sangat belajar sana" " Ustaz tolong doakan anak saya dapat belajar sana ya" " Akhi doakan ana" "Abang doakan saya". Begitulah permintaan yang sering saya terima dari mereka. Saya juga mempunyai perasaan yang sama seperti mereka sebelum ini, saya memahaminya dan menjiwainya penuh rasa keinsafan - Mudah-mudahan mereka di terima.


Sebuah harapan dan doa

Harapan saya, jangan terlalu mengharap, kerana ia adalah hal ketetapan. Risau akan datan kecewa yang tinggi jika tidak di terima. Saya doakan baik-baik sahaja buat kalian, kerana ini semua adalah rezeki dari Ilahi.  Pintalah pada Allah agar diberi tempat belajar yang boleh menambah iman dan taqwa pada Allah. Tidak kira di mana sahaja kalian berada, ilmu dipelajari bagi mengangkat kejahilan dan menambah taqarrub pada Allah. Ulang-ulanglah doa ini pada Allah, dalam sujud dan di mana sahaja kalian berdoa. Untuk dapat sesuatu yang mahal kalian perlu tempuhi jalan yang susah.

Saya pernah diberi nasihat satu ketika dulu oleh murabbi yang sangat saya sayangi, " Danial, kita sering doa agar Allah beri apa yang kita mahu, tetapi kita lupa untuk berdoa agar Allah beri yang terbaik untuk kita. Berdoalah agar menerima sesuatu yang mana terbaik di atas pilihan Allah, kerana Allah itu maha tahu, dan Dia sangat tahu mana yang terbaik untuk hamba-hamba Nya. Allah maha sayang, Allah akan letak di tempat yang baik-baik untuk hamba Nya yang soleh walaupun kita ada pilihan lain dan ia berbeza dengan kehendak kita. Semoga berjaya - Berdoalah dengan penuh yakin!

Sunday, 14 April 2013

Ujian Tuhan di Kota Bercahaya



Al-Kisah Madinah

Kerana ujian itu, banyak mengubah kehidupan ~

Hampir satu hari saya bersama seorang rakyat Malaysia yang berkerja di Jubail, Arab Saudi. Beliau datang mengerjakan umrah dan singgah selama 3 hari di Madinah. Hari ini adalah hari terakhir beliau di Madinah tetapi musibah telah menimpa beliau ,dompet beliau telah hilang setelah menziarahi maqam Rasulullah saw selepas solat subuh hari ini.

Saya dihubungi sahabat, anak angkat kepada beliau untuk turut membantu menyelesaikan masalah, tanpa membuang masa, kami terus ke Masjid Nabawi untuk bertemu beliau dan berjumpa dengan polis. Banyak perkara yang ada dalam dompet tersebut, Kad pengenalan saudi(iqamah), lesen kereta, kad milik kereta(istimarah), kad-kad bank, kad kredit, duit dan lain-lain.

Beliau bersama keluarga akan bertolak pulang ke Jubail pada harini yang mengambil masa lebih kurang 12 jam dengan menaiki kereta, tetapi dengan kehilangan semua barang-barang penting seperti lesen kereta menyebabkan kesukaran ke atas beliau meneruskan perjalanan.Terpancar dari wajah kesusahan beliau walaupun saya yakin beliau orang yang tabah dan sabar.

"Haji sabar ya, inshaAllah jumpa tu..." Saya cuba menggembirakan dan menenangkan dengan mengurut bahu beliau sambil menyimpulkan sedikit senyuman....

Saya tahu musibah ni sangat berat buat beliau. Bukan mudah menerima susah dan bukan senang mencari tenang. Dalam waktu itu saya mengenang kembali waktu saya di timpa ujian pada tahun lepas. Seluruh beg dompet saya hilang di Masjid Nabawi di waktu final exam telah bermula. Masa tu saya mengulang pelajaran di maktabah masjid, dan menyedari kehilangannya ketika mahu menunaikan solat isyak. Aaahh sangat gelisah ketika itu, esok saya ada exam? Seluruh isi penting dalam dompet telah hilang termasuk kad pelajar yang perlu digunakan untuk ke dewan peperiksaan.

Kami singgah sarapan di sebuah restoran dan mulakan pengenalan. Saya sempat bercerita apa yang pernah berlaku pada saya agar beliau tahu ada insan lain juga yang pernah di uji di sini, iaitu saya sendiri.

"Haji... Beginilah kehidupan di madinah, kita akan di uji dengan kesusahan, Tapi Nabi saw mahu memberikan syafaat dan saksi bagi mereka yang sabar atas kesusahan tersebut..." Saya cuba menceritakan dengan penuh perasaan kerana saya juga pernah merasai susah seperti yang beliau pernah rasai hari ini... Saya faham beliau sangat pedih dan sedih tapi kita sebagai hamba ubatnya bertemulah Allah dan berdoalah sambil merintih....

Kehilangan dompet saya pada tahun lepas di Masjid Nabawi telah menyebabkan banyak kehidupan saya berubah. Rupanya Allah nak beri satu perkara lain. Memang benar Allah maha sayang. Dia ambil Dia beri. Maha suci Allah dari menzalimi hamba Nya. Saya terbaring atas katil dan menangis sepuas-puasnya atas apa yang terjadi. Hampir setiap hari saya hubungi polis untuk bertanya khabar jika ada apa-apa laporan. Jika saya menghubungi dan polis menjawab "masih tiada", saya rasa perit sangat. Mana tidaknya jika tiada kad pengenalan saudi itu bagaimana saya mahu pulang ke Malaysia kerana saya harus menukarnya dengan pasport. Tambahan pula,
hanya ada beberapa minggu lagi saya akan bermusafir ke tanah air.

Inilah kejadian yang banyak mengubah diri. Tambahan pula waktu kesusahan itu berlaku, saya telah bertemu satu buku yang banyak mendidik diri untuk kembali mengingati DIA dan kembali kepada DIA. Sejak itu saya rasa tenang dan damai. Kehilangan itu buat saya tersenyum bahagia kerana Allah telah membuka pintu hidayah untuk kembali kepada Nya. Saya pernah berdoa " Ya Allah, jika kehilangan ini penyebab Kau mahu memberi iman maka janganlah kau temukan ianya semula, aku bimbang aku akan melupai Mu semula jika ia kembali kepada ku "

Tepat waktu solat asar, segala urusan untuk beliau musafir ke Jubail selesai. Sepanjang hari bersama beliau untuk membantu menyelesaikan masalah telah dimudahkan oleh Allah swt, Memang penat, tapi rasa puas sangat dapat bantu orang lain, sambil-sambil muhasabah dan mengingati semula apa yang pernah berlaku pada saya.

" Sahabat, tak pe Allah tolong kita tau bila kita tolong orang lain, tak pe korban duit nanti Allah balas, kalau tidak balas pun tidak mengapa kerana dah banyak nikmat Allah beri pada kita..." Pesan saya pada sahabat seperjuangan...

"Haji... InshaAllah jumpa tu, Saya doakan... " Erm.. Nak buat macamana Allah nak uji, uji harta, uji nyawa, sambung beliau dengan senyuman tanda beliau tabah menghadapi ujian....

Banyak ujian di bumi Madinah ini yang mesti dilalui, ramai yang mahu hidup di sini, tetapi tidak ramai yang tahu ada susah yang bakal menanti
dan belum tentu boleh menahan segala ujian dan cabaran...

"Ya Allah moga tarbiyah madinah ini dapat mendidik hati dan jiwa untuk mendekati Mu dan menjadi penguat menghadapi apa jua mehnah yang bakal mendatang...."

Ya Allah... Aku menyayangi bumi kekasih Mu...

Madinah Al-Munawwarah
13 April 2013

Tuesday, 19 February 2013

Sentuhan Sahabat


Alhamdulillah thummal hamdulillah thummal hamdulillah.

Syukur pada saat ini saya masih lagi diberi kekuatan oleh Allah swt untuk mencoret sesuatu. Rasanya telah jauh masa meninggalkan saya, pelbagai perkara telah saya lalui, suka duka semuanya di tempuhi dengan redha dan tabah. Tidak sangka sudah 3 minggu abah telah meninggalkan kami sekeluarga dengan kematian yang mengejut, siapa sangka abah baru berumur 52 tahun. Saya yakin Allah lebih menyayangi abah dan pasti ada hikmah di sebalik yang berlaku. Apa yang menjadi kejutan saya lagi adalah ia berlaku ketika saya masih berada diperantauan yakni di kota Madinah Al-Munawwarah.

Ketika berita ini sampai, saya sedang menyertai kursus pengajian di Masjid Nabawi. Saya azam agar dapat memberi komitmen yang baik dalam kursus ini. 2 hari sebelum berita ini sampai, ada berita lain yang mengejutkan saya lantas saya meninggalkan pengajian kerana tidak tahan sebak dengan beritau itu. Rupanya saya di beri ujian lagi, 2 hari selepas itu, pada waktu subuh saya mendapat berita yang abah telah pun kembali kerahmatullah. Seperti tidak percaya, kerana masa itu waktu solat subuh baru masuk dan saya baru terjaga dari lena dan terus membaca di pesanan ringkas. Ternyata berita itu benar.

Selama ini saya hanya mendengar ianya berlaku pada orang lain, tapi hari ini ia telah pun berlaku pada diri saya sendiri. Saya senyum, tapi jauh dalam lubuk hati saya, saya hiba dan sedih, tapi saya percaya bahkan yakin semuanya sudah di atur oleh Allah yang maha mengatur segalanya, Maha suci Allah dari menzalimi hamba Nya, dan Dia sentiasa kasih dan sayang pada Hamba Nya melebihi kemurkaan Nya. Moga hati saya terus tabah melalui semua ini.

Ketika ini, saya mula memahami apa makna sahabat. Selama ini sahabat yang difahami adalah secara maknawi atau sekadar makna permukaannya sahaja, tapi kali ini saya mula memahami pengertian sahabat bahkan saya mulai sedar peranan sahabat dalam hidup sangat penting. Ketika saya susah dan ditembah resah, sahabat lah yang hadir memberi bantuan. Bukan bantuan dari segi kewangan sahaja bahkan bantuan nasihat dan motivasi memberi semangat agar bangun dan bangkit semula. 

Semasa berita kematian bapa saya mula tersebar, saya mula mendapat pesanan ringkas SMS dari kawan-kawan yang mengenali, bahkan di ruangan chat facebook. Saya menulis status di facebook, dan ramai kawan yang memberi ucapan takziah dan memberi pesanan agar sabar dan tabah. Apa yang membuat saya kuat lagi bila ada sahabat-sahabat juga yang menghubungi saya secara terus. Saya dapat rasakan sahabat yang menghubungi saya ada rasa mengambil berat serta menyayangi.

Saya sempat menghubungi orang yang saya sayangi untuk memberitahu tentang kematian ini, semuanya terkejut dan hiba dengan berita. Ketika ini saya nampak siapa itu kawan dan siapa itu sahabat. Orang yang pernah menyatakan sayang kepada kita kerana Allah itu akan dapat kita kenal samada benar atau tidak bila kita melalui jalan susah dan resah. Baru saya tahu dia bukan sayang saya kerana Allah, dia bukan cinta saya kerana Allah dan dia bukan murabbi yang saya cintakan kerana Allah bahkan itu hanya ucapan yang belum dibuktikan dengan perlakuan.

Alhamdulillah rata-ratanya adalah kawan yang baik walau mereka belum saya gelarkan sebagai sahabat. Ketika inilah peranan sahabat di ambil dengan baik. Seorang sahabat bahkan seperti seorang abang telah mengambil peranan penuh kasih sayang. Pada hari yang sama ketika kejadian saya di bawa menziarahi bandar madinah melihat tempat bersejarah. Hari ini juga rakyat di tanah air sedang menyambut hari kelahiran Nabi saw. Begitu hiba tetapi di sapa bahagia kerana ketika ini saya sedang hidup di kota yang bercahaya.

Semasa saya menemui kawan dan sahabat ada seakan sebersalah mendekati saya kerana bimbang saya sedih dengan pertanyaan kematian bapa. Kata mereka mahu membiarkan saya reda dan tenang dahulu. Ada sahabat yang sekadar memberi ucapan tanpa kata-kata semangat, bukan kerana mereka tidak mahu tapi mereka malu bahka tidak biasa. Apa-apa pun saya bersyukur pada Allah kerana di kurniakan sahabat-sahabat yang baik. Semoga Allah membalas Segala doa dan kebaikan mereka untuk saya.

" Ya Allah berilah aku cinta Mu, berilah aku cinta kepada orang yang mencintai Mu, dan berilah aku cinta pada segala sesuatu yang mencintai MU.... "

Tuesday, 25 December 2012

Mencari bahagia disebalik sengsara



Amir baru pulang dari kuliah, kebetulan melalui jalan yang dekat dengan bukit, sebelum itu Amir singgah berjumpa dengan rakannya dari syiria yang juga satu kuliah bersama Amir. Mereka singgah di satu sudut dan berborak seketika. Semasa berborak mesra, Amir sudah pun perasan yang Ibrahim berada di atas bukit, selesai berborak bersama rakannya, Amir terus mendekati Ibrahim dan bertanya " Assalamualaikum, dari tadi ana melihat anta termenung jauh, kenapa ya Ibrahim?"  Ibrahim seakan tidak menyedari kehadiran Amir, sedikit pun mukanya tidak berpaling kearah Amir, matanya memandang jauh ke suatu sudut, matanya merah dan basah seakan baru lepas menangis panjang.

 Pada waktu ini Amir dan Ibrahim berada di satu bukit di kawasan universiti, tidak tinggi cuma suasana di sini tenang dan berangin, tambahan pula sekarang sudah masuk musim sejuk. Kebanyakan pelajar mengenakan "baju panas" tatkala keluar dari asrama.. Mungkin Ibrahim memilih bukit ini untuk dia meluahkan sesuatu serta melapangkan fikiranya, bisik Amir idalam hati. Tangan Amir mula menyentuh lembut ke bahunya, lalu Amir panggilnya buat kali kedua, "sahabatku Ibrahim, sudah lama anta berada di sini, kaifa haaluka?"

Secara pantas tangan kanan Ibrahim terus memegang tangan Amir, "Masya Allah, anta Amir! sungguh, ana tidak perasan kehadiran anta, ana? macam biasalah sihat alhamdulillah, cuma iman ini "kurang sihat", balas Ibrahim dengan nada yang kurang semangat tidak seperti sebelumnya. Ibrahim seorang yang ceria dan peramah. Tapi hari ini dia muram. Wajahnya terus berpaling dari wajah sahabatnya Amir, dan berpaling ke suatu sudut yang dimenungkan sejak tadi, raut wajahnya muram, dahinya seolah berkedut seribu. "Iman kurang sihat", bagaimana tu Ibrahim?" Tanya Amir kehairanan

 "Amir, anta lebih tahu jika iman lemah macam-macam sering tak jadi, hati sentiasa gelisah, jiwa rasa resah, ada sahaja perkara tidak kena. Aku sengaja ke sini untuk rehatkan minda dan menungkan perjalanan yang masih panjang". Amir mengambil kesempatan ini untuk bersama Ibrahim, dan mahu mendengar masalah yang di hadapinya. Sebagai sahabat rapat beliau, Amir mesti lakukan sesuatu untuk membantu dia menyelesaikan masalah, kata pakar motivasi " Jika mahu bahagia, mesti bahagiakan orang lain".

Sejuk dan indah sekali pemandangan di sini, di Kota Madinah banyak sekali sirah dan peninggalan sejarah. Di sinilah Nabi Muhammad saw dan para sahabat bermati-matian menumpahkan darah demi kalimah syahadah. "Untung sekali kita Ibrahim kerana Allah swt telah pilih kita belajar di sini". Rupanya Ibrahim telah kembali menyambung semula untuk terus termenung. Hati Amir berbisik lagi, kali ini doa yang menyapa,

 "Ya Allah mudahkanlah urusan sahabat yang ku cintai kerana Kau ini, tenangkanlah hatinya, berilah dia jalan penyelesaian untuk terus menuju Mu Wahai Tuhan..." Amir aminkan penuh yakin bahawa Allah akan memakbulkan. Bismillah, Amir terus mendekati Ibrahim dengan lebih rapat, kali ini Amir mengambil posisi duduk di sebelah kanan beliau, terusan Amir memeluk bahu Ibrahim dan memujuk beliau untuk menceritakan apa yang sedang dihadapinya.

"Ibrahim, ana sudah kenal anta lama sejak sekolah menengah lagi, kita sentiasa berkongsi suka dan duka bersama dan Allah masih temukan kita di Universiti ini untuk menyambung pelajaran. Dari Jauh kita datang meninggalkan tanah air, sudah pasti ada perkara penting yang kita mesti lalui, di sini kita ada amanah menuntut ilmu. Esok hari kita di amanahkan pula menyampaikan dan menjadi pendakwah di medah sebenar". Kelihatan kepala Ibrahim mengangguk-nangguk tanda setuju.

 "Benar kata anta, bahkan inilah tujuan dan niat ana sebelum ana ke sini, ana sangat mencintai ilmu dan kebenaran. "Ana sedang mujahadah Amir! tapi... "Tapi apa Ibrahim, boleh anta kongsikan masalah yang anta sedang hadapi? Amir perasan air mata Ibrahim sudah mula membasahi pipinya, ah... "aku juga seorang yang mudah menangis dan terasa, tapi aku mesti paksa untuk jadi lebih kuat kerana pada kali ini aku berazam akan bantu Ibrahim selesaikan masalahnya, kata Amir penuh tekad.

"....tapi aku sering jatuh, aku selalu kalah... kadang-kadang aku jadi penat dan lelah, bukan aku tidak minta pada DIA, bahkan aku sering menangis meminta-minta... Suara Ibrahim tersekat-sekat kerana dia sudah mula ke tahap menangis. Aku cuba memahami, tapi aku belum lagi mengerti apa yang Ibrahim maksudkan sebenarnya. "Amir, ana merindui saat ketenangan, ana telah jatuh banyak kali, dan tidur dari lena yang panjang.

 Akhir semester lepas banyak mengajarku erti kehidupan, ana dah bangun hasil ketukan dari Tuhan, tapi kali ini ana gagal lagi. " Ana penat Amirl!" "Ibrahim, boleh perincikan masalah yang anta hadapi?" aku terusan cuba membaca dan memahami Ibrahim. Aku cuba mempelajari sifat simpati dan empati, bukan kerana aku baik, tapi seakan Allah hantar aku untuk jadi "alat" menyelesaikan masalah beliau.

"Baiklah, disebabkan anta sahabat yang ana percayai, teringin sekali ana meluahkan pada anta apa yang ana sedang hadapi" "Ya, ya ana sedia mendengar Ibrahim, ceritalah ana janji akan jadi pendengar yang setia. "Amir ana mengakui bahawa setiap insan ada masalah, setiap insan ada dosa dan silap,aku mengakui perkara itu.

Ana sedar ini semua kerana dosa yang telah ana lakukan. Ana tidak marah pada Tuhan, tapi ana kecewa dengan sikap ana sendiri. "Amir, anta tahu, sudah berapa kali ana berdoa dengan Tuhan yang ana mahukan perubahan, ana menangis-nangis merintih pada Allah minta DIA berikan kekuatan, tapi ana jatuh lagi, dosa? tidak perlu ana ceritakan pada anta, biarlah Allah sahaja yang tahu. "Ana sudah melalui dan merasai jalan mujahadah itu. Jauh dari lubuk hati ana mahukan perubahan.

Akhir-akhir semester lepas, ana ditimba musibah, ana yakin ini adalah ketukan hidayah dari Allah untuk bantu ana berubah. Ana membalas ketukan itu dengan taubat dan istighfar. Musibah ini benar-benar membuat ana bangun dari lena yang panjang. Selepas itu, Ana di temukan dengan seorang "insan" yang sangat baik, seoalah-olah ia kurnian dari langit untuk bantu ana teruskan perjuangan. Tidak jemu-jemu "insan" ini memberi kata-kata yang baik dan mendoakan kejayaan ana demi menuju Tuhan.

Aku terus khusyuk mendengar cerita Ibrahim, sekali sekala aku mengosok lembut di belakang badan Ibrahim bagi meredakan tangisannya. "Siapakah "insan" itu Ibrahim? Ibrahim tidak menjawab pertanyaanku, aku membiarkan saja tanpa memaksa untuk terus mendengar ceritanya. Kesedaran itu telah buat diri ana bahagia menemui Tuhan. Rupanya selama ini ana telah diselimuti zulumat dan dosa. "Ahh...bahagia sekali waktu itu, kehidupan ana berubah selepas mendapat ketukan hidayah.

"Anta tahu, solat ana jadi lebih tenang, ana telah menjadikan Masjid Nabawi untuk meluahkan rasa dan kata, berbeza sekali dengan sebelum ini, hati ana jadi lunak dan mudah menangis. Sejak musibah itu melanda banyak pengajaran yang ana pelajari, dan sejak itu ana sudah bertaubat dari dosa yang pernah ana lakukan selama ini. "sebelum pulang bercuti ke tanah air, ana mengambil peluang untuk ke raudhah untuk bermunajat pada Allah, sehingga tibalah waktu ana pulang  ke tanah air, ana masih ingat lagi, semasa perjalanan ana menaiki tangga flight ana sempat menoleh ke belakang melihat madinah buat kali terakhir. Dalam hati ana berdoa, moga Allah swt beri ana kesempatan lagi untuk hidup di Madinah. " Ya Allah, aku hanya pulang bercuti, berilah aku kesempatan lagi.. "

"Ibrahim, ana kagum dengan perjalanan mujahadah anta, moga Allah sentiasa memberkati dan menyayangi anta.." "Amir, sepanjang cuti lepas, ana sangat gembira dan bahagia. Allah temukan ana dengan orang yang ana sayangi iaitu ibu dan ayah serta adik beradik. Allah masih izinkan ana mencium dan memeluk mereka. Selain itu, banyak aktiviti yang Allah swt telah temukan ana untuk ana baiki diri dan hati. Jumpa dengan guru, sahabat dan saudara-mara sangat menyenangkan hati ana.

 Sepanjang cuti lepas, ana puas beraktiviti, dan memberi khidmat pada keluarga. Sekali-sekala rasa rindu pada madinah menyapa, bila lihat di kaca televisyen bercerita mengenai 2 bumi barakah mekah dan madinah, ana akan rasa sebak dan mula mengeluarkan air mata. "Ya Allah aku rindukan mekah dan madinah...." tangisan jiwa meronta-ronta. Rindu ini anugerah, syukur Allah beri rasa rindu pada perkara yang baik.

Semenjak berada di tanah air lagi, ana sudah rindukan untuk menunaikan haji dan umrah, masa itu ana sangat rindukan untuk menunaikan haji, ana sudah tanam azam sungguh-sungguh untuk jadika haji ini sebagai tempat ana mendekatkan diri pada Allah. Ana mahu dapatkan haji mabrur dan kesan itu buat diri ana berubah dan terus dekat pada Allah. Semester lepas ana gagal mendapat cemerlang dalam peperiksaan, itulah antara musibah yang menjadi ketukan pada ana untuk ana bangun dan bangkit.

 Di tanah air lagi ana telah mendapat kehidupan yang tenang dan puas bersama Tuhan. "Amir, anta tahu, sepanjang cuti lepas, ana tidak pernah tinggal solat tahajjud" ana sudah berazam setiap satu hari ana mesti bekalkan kekuatan jiwa dengan lelehan air mata. Ana wajibkan pada diri ana untuk menangis paling kurang satu hari satu kali. Masih ingat lagi ana pada malam itu ana berjanji pada Allah untuk berubah dan bertaubat. "Wahai sahabatku Amir sungguh tenang sekali waktu itu..."

Pada bulan ramadhan yang lepas, ana ambil peluang lagi untuk terusan mendekati Tuhan, ana sudah berazam dari awal ramadhan lagi untuk cari masjid yang sesuai untuk beriktikaf di 10 malam terakhir. Akhirnya ana menemui satu masjid yang menyimpan seribu kenangan di sana. Di sana banyak yang ana pelajari. Nilai kehidupan seorang insan yang bernama dai banyak ana perolehi di masjid ini. Sampai sekarang ana masih merindui masjid itu dan ia terusan tersimpan di benak fikiran. Banyak masa yang ana luang di sana untuk bersama Tuhan. "Semoga Allah terima amalan ana sahabat." Amir aminkan bersama  mahu pun di dalam hati. Amin Amin..

Tibalah waktu pulang ke kota bercahaya...

Alhamdulillah, Allah masih beri keizinan untuk ana hidup di Madinah. Ana telah selamat sampai ke Madinah dan esoknya ana terus ke Masjid Nabawi kerana terlalu rindu. "Amir, tidak lama ana di sini ana di uji lagi, "Ya Allah rupanya ana telah jatuh dan kalah lagi". Azam ana seakan musnah dan hancur. Apa yang ana idamkan sudah hilang sekelip mata, ana seakan lupa janji dan peristiwa malam-malam syahdu bersama Tuhan. "Ah.... ana kalah lagi, tapi jauh dalam lubuk hati ana tidak mahu mengalah.." Tapi ana seakan penat amir...

Ana dah puas merintih pada Allah, tapi kenapa ia seakan tidak menjadi, bukankah tanda taubat seorang itu diterima dia tidak akan mengulang lagi dosa itu? Taqwa ini seakan pudar kembali, kemanisan iman telah menjadi tawar hari demi hari. " Ana jadi lemah dan lupa bahawa ana telah berazam sekembalinya ana di sini ana bertekad untuk membina kehidupan dan nafas yang baru. Hampir sahaja ana sampai ke puncak menaiki gunung yang sangat tinggi itu, dan ana jatuh semula tanpa sempat menyentuh sedikit pun dipermukaan puncak gunung.

" Ahh.. ana penat sekali Amir, apa yang tidak kena dengan diri ana? adakah ana kurang ikhlas dalam taubat ana? apakah ini semua.. Ana rindukan ketenangan itu. "Ibrahim, Allah sedang menguji mu, anta seorang hamba yang bernasib baik kerana Allah masih memberimu hati yang tidak 'jemu' memohon ampun dan taubat pada Allah". Walaupun anta jatuh dan kalah, tapi Allah masih kurniakan anta hati yang masih merasa ingin berubah dan bermujahadah.

"Ana cuba memahami apa yang anta lalui, ana juga melalui perkara yang sama, iaitu ingin selalu berubah jadi baik, sebab itu kita sentiasa kena berkata " kita bukan orang yang baik, tapi sedang bermujahadah untuk jadi baik". Sabarlah sahabat, Allah tidak jadikan semua ini sia-sia, Allah sedang bersama mu setiap masa dan ketika, Allah menyayangi kita lebih dari seorang ibu yang paling penyayang di dunia ini. Allah tidak menzalimi kita, bahkan Allah sayang pada kita dan mahu kita kembali dan dekat pada Nya.

Mungkin ini tarbiyah yang Allah mahu beri pada anta agar anta lebih kuat dan tabah. "Tapi ana penat Amir!!... " Ibrahim seakan merungut keras.." Siapakah lebih penat dari Nabi saw dan para sahabat? Mereka telah tergolong dalam kalangan yang Allah redha, hubungan mereka lebih dekat dengan Allah, ibadah mereka lebih berganda dari kita, juhud mereka lebih padu dan susah payah mereka lebih penat dari kita, tapi mereka tetap di uji dengan kesusahan dan kepayahan.

Ramai dalam kalangan mereka termasuk dalam golongan yang miskin dan susah. Kehidupan mereka tidak seperti kita, makan dan minum mereka hanya apa yang ada, jika tidak ada mereka berpuasa. "Anta tahu nikmat iman dan Islam ini adalah asbab dari jerih payah mereka, berperang menggadaikan nyawa dan darah demi talian syahadah. "Demi Allah mereka bahagia di sisi Tuhan mereka"...

"Amir, bantulah ana untuk bangun semula, ana sedar dan mengaku bahawa ana sedang di uji dan syaitan sedang mengambil peluang untuk menjatuhkan ana serta menarik ana bersama mereka ke neraka jahannam. "Ana menyedari itu wahai sahabatku Amir!.." Tapi ana tidak kuat, kadang-kala ana semangat kadang kala ana lemah. Ana sering menangis seorang diri, mengenangkan masa lampau yang telah jauh pergi, jauh dan jauh meniggalkan kita, yang tinggal baki hari dan hari esok yang belum pasti. Puas ana pujuk hati dan kawal nafsu agar taat dan patuh pada Allah..

"Wahai hati, kembalilah pada pencipta hati..." Ana bukan tidak faham taqdir dan tadbir, semua itu sudah dipelajari, tapi kita sering alpa dan lalai. "Amir sahabatku, doakanlah ana, agar ana kuat untuk bangkit dan bangun dari lena yang panjang...." Amir tidak tahan mendengar kata-kata itu lantas memeluk erat sahabatnya Ibrahim dan sama-sama merasai apa yang di alami Ibrahim. Sedar tidak sedar Amir juga dibuai rasa sebak dan menitiskan air mata.

Begitulah perasaan sahabat yang menyayangi sahabatnya kerana Allah, suka dan duka diharungi bersama. Tidak sesekali mahu meniggalkan sahabat yang  merasa duka dan lara, resah dan gelisah sendirian. "Amir, berjanjilah padaku, bahawa anta akan bersama ana selama kita belajar di sini, sungguh ana katakan ana mahu bangun semula, "bantu dan tolong ana ya" Sama-sama mereka mengesat air mata dan menggenggam tangan erat demi membina satu rasa untuk meneruskan perjuangan.

"Sabahatku Ibrahim, sudah pasti ana bersama anta, semua ini kerana Allah, moga-moga anta kuat dan tabah melalui semua ini, ana yakin Allah sedang menyayangi anta, percayailah, yakinlah dan bangunlah... ana bersamamu dan yang lebih penting Allah bersama kita, moga-moga Allah redha persabahatan kita dan temukan kita sekali lagi di syurga nanti. Amin..

Petang itu sungguh syahdu sekali, Amir puas mendengar perasaan, rintihan dan luahan sahabatnya Ibrahim. Sesekali angin meniup ringan seakan mengiringi dan seoalah menjadi satu kiriman khas dari Tuhan buat kami. Matahari makin menyinari pada petang itu, cahaya matahari yang di lihat dari arah bukit itu menjadi bukti kami bercinta dan berkasih sayang kerana Allah.

Ya Allah ampunilah kami, sayanglah kami, kasihanilah kami, dan berilah hidayah pada kami. Bisik Amir dalam doanya.. Ini pesan ana untuk anta Ibrahim "Jadilah insan lara yang temannya mujahadah dan taubat. Sentiasalah berusaha menjadi insan yang baik walaupun masih digamit oleh ghairah kejahatan dan dosa. Jatuh, bangun kembali. Jatuh bangun lagi! "

Tiba-tiba hati Ibrahim di sapa kata  "Alangkah bahagianya aku jika "insan" itu datang lagi.... "

Saturday, 3 November 2012

Wahai Tuhan kembalikanlah ketenangan...

 

Sudah sekian lama saya tidak meluangkan masa untuk terus menulis dan mencoret. Terasa rindu untuk meluahkan rasa dan kata. Menulis bukannya mudah, perlu mencari masa yang lapang dan hati yang tenang. Jika tidak, menulis akan menjadi perkara yang sia-sia kerana tidak memberi impak yang baik. Syukur pada waktu ini Allah masih memberi kesempatan kepada saya untuk mencoret sesuatu. Pejam celik sudah 2 bulan saya berada di Madinah sejak pulang cuti yang lepas.

Cepat benar masa yang berlalu, semuanya terjadi sepintas lalu seoalah rasa tidak sedar apa yang telah berlaku. Maha suci Allah dan Segala puji bagi Allah swt kerana dengan izin Nya saya baru selesai melaksanakan rukun Islam yang ke lima iaitu menunaikan haji. Madrasah haji adalah madrasah tarbiyah yang sangat dasyat dan hebat. Subhanallah. Terlalu banyak perkara yang dipelajari sepanjang melaksanakan haji. Rupanya ada lagi madrasah yang lebih hebat selain madrasah ramadhan. Syukur pada Allah kerana pada usia muda Allah telah memilih saya untuk melaksanakannya. Allah Allah.

Ya Allah kembalikanlah ketenangan....

Titisan air mata ini sering berderai tatkala mengingati Nya dan hari yang bakal di pertemukan dengan Nya di alam barzakh dan padang Mahsyar kelak. Banyangan dosa yang begitu banyak membuatkan hati rasa sebak untuk terus memohon keampunan kepada Nya. Namanya seorang insan, ia pasti akan alpa dan lalai, berkali-kali janji tidak mahu mengulangi tapi tetap juga mengingkari, tetapi Allah tetap menyayagi dan memberi rasa simpati.

Ketenangan yang dulu diusahakan seakan-akan sudah mula menghilangkan diri dan pudar. Wahai Tuhan apakah ini semua ujian yang menentukan? Iman yang ini makin luntur, dulu ianya manis, sekarang rasanya sudah mula rasa tawar. Ibadat sunat sudah pun mula berkurang dek iman yang semakin lemah dan merudum. Ya Allah, iman pada Mu ini lebih berharga dari segala harta dan mutiara, bantulah kami menjaganya dengan baik sampai kami bertemu dengan Mu kelak, ya Allah bantu kami, tolong kami.

Kadang kala mesti pernah merasa Allah seperti tidak lagi menyayangi kita, rasa mahu putus asa dari mendamba cinta padanya. Penat dan lelah yang kita usahakan seakan jatuh begitu sahaja, maka soalan bisikan syaitan datang menerjah dalam ruangan kosong " wahai teman, Tuhan tidak lagi menyayagi mu lagi, Tuhan sudah tidak percaya akan janji mu yang sering dusta " soalan ini seakan menjadi jarum yang menerjah dalam ruangan hati. Hati memaksa tolak dengan berkata " Ya Allah, benarkah aku tidak lagi disayangi lagi oleh Mu?" tiba-tiba menitislah air mata tatkala merasa perasaan yang terlalu hiba, siapa tidak takut jika Allah tidak lagi menyayangi kita, dan Allah tidak lagi peduli kita di dunia ini.. Ya Allah siapalah kami tanpa Mu.

Perjalanan mujahadah dan susah payah mencari redha Allah itu bermula lagi, diri ini seakan bangun semula dari kelekaan dan kealpaan untuk terus menuju Tuhan demi satu tujuan iaitu mencari nilai iman. Ya Allah berilah kami peluang sekali lagi membaiki diri dan menginsafi apa yang sudah kami lalui. Kami menyedari begitu banyak kelalaian yang kami sudah perbuat, seakan kami tidak megerti apakah erti janji pada Pencipta yang telah menciptakan kami. Ya Allah dengan nama Mu yang indah, arrahman dan arrahim, kasihanilah kami, kami hamba Mu yang lemah, adakah Kau akan menyiksa kami dalam api neraka seburuk-buruk tempat berakhir?

Begitulah kehidupan seorang insan, tak terlepas dari ujian. Ujian perasan, ujian harta, ujian takhta dan pelbagai lagi. Allah mencampakkan ujian ini untuk menguji sejauh manakah iman kita pada Nya. Adakah kita benar-benar beriman? dan Allah juga mahu meningkat darjat kualiti iman kita pada Nya. Selalulah mohon bantuan dari Allah untuk mentaatiNya dan menjauhkan segala larangan Nya. Bagaimana hubungan kita dengan Tuhan pada waktu ini, hati dan rasa anda mampu menjawabnya.

Ya ALLAH kembalikanlah ketenangan.......