Friday 21 September 2012

Nasihat demi satu tujuan buat semua pelajar baru yang menghampiri saat pemusafiran



  
Akhi, “anta diterima belajar di Universiti Islam Madinah! Nama-nama yang diterima  baru tadi keluar di website Universiti Islam Madinah. Tahniah akhi! “Alhamdulillah… Tapi, benar apa yang anta katakan ini? Balasnya laju untuk mendapat kepastian.  Ya, memang benar, ana tahu sungguh nama anta, kita sekolah hampir 5 tahun, nama penuh anta sudah ana hafal. Allah Allah, menitis air matanya tanpa di sedari, terus di tarik tangan rakannya dan memeluk penuh erat..

Akhi…Demi Allah, ana tidak pernah rasa bahagia dan bahagia seperti hari ini, pelukan mereka semakin erat, ana rasa macam tidak percaya dengan berita ini. Ya Allah.. Telah menjadi amalan orang beriman, dia terus sujud syukur pada Ilahi, dahinya terus tersungkur menghinakan diri, tangisan yang teresak-esak semakin kuat kedengaran, tangannya patuh menghala kedepan, dahi jatuh merebah merasa kesyukuran. Di dalam sujudnya dia berzikir dan berdoa :

“ Subhanallah, wa Alhamdulillah, walaa ila haillallah walla Allahuakbar! Ya Allah…. sudah dua tahun aku menunggu keputusan ini, akhirnya KAU terima juga permohonan ku, Ya Allah… jadikanlah aku hamba yang terusan bersyukur, mengingati KAU dan terusan memperbaiki ibadahku pada KAU ya Allah, Ya Razzaq Ya Rahman Ya Rahim..”
  dia terus merintih dan mengalirkan air mata.

Hello, Assalamualaikum.. dia lantas menghubungi bapanya, Ayah! Ayah! “Saya diterima belajar di Universiti Islam Madinah, tadi kawan beritahu maklumatnya, nama-nama pelajar baru sudah keluar, saya juga sudah lihat sendiri di internet di rumah kawan”.  Ia, syukur Alhamdulillah, anak ayah berjaya sambung belajar sana, mubaarak ‘alayk!” “terima kasih ayah, hari ini saya balik rumah awal ya, nanti kirim salam sama umi tentang berita ini, saya mahu menghubungi ustaz-ustaz dan rakan-rakan yang lain.

Begitulah gembiranya seorang hamba apabila Allah memberi kebahagian padanya, kebahagian perasaan tidak boleh dibeli, ia datang dan pergi dengan kehendak Ilahi, ada masa kita gembira sangat, tapi ada masa kita sedih dan muram sahaja. Itulah Tuhan yang memegang jiwa dan hati manusia. Nabi kita Muhammad sallahu ‘alahi wasallam, sentiasa berdoa dengan doa:

Allahumma Ya Muqallibal Qulub, thabbit qalbi ‘ala diinika wa thaa’atika

Maksudnya : Ya Allah Tuhan yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku di atas agama dan ketaatan pada Mu.

Buat mereka yang berada di bumi Nabi dan para sahabat iaitu Madinah Al-Munawarah dan buat mereka khususnya para pelajar baru yang akan tiba, sentiasa berdoalah dan bersyukurlah pada Allah swt akan kenikmatan yang agung ini. Demi Allah, semua ini adalah pilihanNya, dalam berjuta umat manusia, kenapa dirimu dipilih, pasti ia tidak sia-sia. Sebelum semua para ikhwah bertolak ke bumi terpilih ini, baikilah niat, betulkanlah tujuan. Kita insan yang lemah dan banyak kurang, adakala kita leka dan alpa. Apakah tujuanmu bermusafir ke sini? Tanyalah diri, jawablah sendiri, jika benar niatnya, peliharalah sebaik mungkin, jika tersasar kembalikan untuk memperbaikinya.

Niat atau tujuan itu penting, ia seperti berada di pangkal jalan, jika dirimu sesat atau lalai, kembalilah ke pangkal jalan, tetapi jika pangkal jalanmu itupun tidak betul, maka jalan mana untuk dirimu kembali? Soal tujuan bukan soal ranting atau pinggiran, ia sudah menjadi aturan, niat yang baik akan dapat natijah yang baik juga, begitulah ajaran Nabi kita yang mulia sallallahu ‘alaihi wasallam. Ironinya, permulaan jalan yang baik akan membuahkan pengakhiran yang baik, maka itula peri pentingnya mukadimah dalam kehidupan.

Khususnya buat mereka bakal junior yang akan tiba, bersihkan jiwa mu dengan ketaqwaan, isikan hatimu dengan iman, islahkan niatmu dengan tujuan. Mintalah pada Allah akan keampunan, luangkanlah masa untuk memohon taubat, agar hati dan jiwa yang bakal datang ini, lebih tenang dalam lambungan sakinah dan rahmah Tuhan. Bawalah hati yang bersih dan jiwa yang tenang  agar pemusafiran mu kali ini menjadi titik perubahan dalam kehidupan. Perjalanan kita panjang, bukan sahaja di bumi penuh barakah ini, tapi terus ke penghujung jalan sampai ke destinasi bertemu Tuhan.

Ilmu yang dibakal di cari dan di gali nanti terlalu banyak dan melata, dirimu bebas memilih demi menjadikan ianya harta apabila pulang ke tanah air semula.  Ilmu yang akan di tuntut nanti perlukan bekal, tidak cukup dengan tawakal, ingat tawakal mesti berbekal, jadikanlah iman yang teguh, taqwa yang kukuh, jiwa yang tidak mudah luntur sebagai bekal sepanjang pemusafiran dan kehidupan. Agar dirimu terus tabah, hadapilah ia dengan mujahadah walau ada resah dan gelisah. Hidup memang tidak selalu mudah, kerana itu pintalah hati yang tabah dan iman yang kuat untuk menghadapinya.

Saat tiba di Madinah nanti, jangan lupa untuk terus segera ke Masjid Nabawi, ziarahlah seketika maqam Nabi Muhammad sallalahu ‘alaihi wasallam tanda cinta dan rindu pada baginda, selawat dan salam sejahtera selalu ke atas baginda dan keluarga serta para sahabatnya.  Jika ianya menjadi pengalaman kali pertamamu menziarahi maqam baginda, lebihkanlah syukur  kerana Allah telah menjemput dirimu dari yang “beribu”, bukanlah kerana dirimu berharga, bukanlah kerana dirimu orang “berada” dan bukanlah juga kerana dirimu ada takhta, tapi inilah belas kasihan dan pilihan dari yang maha mencipta.

Sebagai pelajar di Jami’ah nanti, pilihlah teman yang baik dan soleh. Jika berkawan dengannya sentiasa boleh menambah iman, dan menambah ilmu, akhlak terpelihara, solat berjemaah terjaga. Bukan menolak tepi kawan yang kurang baik, tapi hanya meletakkan satu garisan agar dirimu lebih terjaga. Lebihkanlah niat juga, agar keburukan kitalah yang boleh mempengaruhi orang lain, itulah tanda jiwamu ada sinar yang sentiasa merendah diri. Itulah sifat, yang padanya ada berkat, hanya yang memandangnya dengan pandangan mata hati sahaja boleh melihat.

Pelbagai cabaran dan ujian yang bakal di tempuhi, dirimu sedang berkhayal, di alam yang tidak nampak, mungkin yang baik-baik sahaja jelas di dalam khayalan dan angan-anganmu. Angan-angan yang baik itu bagus, tapi jangan tertalu tinggi, kerana “Mat Jenin” yang berangan terlalu tinggi telah jatuh dari pokok kelapa yang di panjatnya. Beranganlah, berkhayalah, tidak salah, tapi ketahuilah khayalan dan anganmu tidak semua betul malah mungkin ada salah. Bumi Madinah sudah pasti indah, tapi benarkah tiada yang susah? Insya Allah bekalan niat dan tujuanmu akan memudahkan apa yang susah nanti. Jadilah insan yang sentiasa kuat, kuat iman dan kuat bekerja. Itulah legasi yang sudah lama termaktub dalam kitabullah – Al-Qawiy wa Al-Amin.

Semoga kita berjumpa dengan hati penuh mesra, dan jiwa yang tidak lara, kerana jauh meninggalkan  keluarga, teman dan sanak-saudara. Bergembiralah walau adakalanya ia sukar, ingatlah selalu Allah sentiasa bersama kita, apatah lagi penuntut ilmu yang sedang bermujahadah. Menjadi mujahid ilmu bukan mudah, perlu “berlelah-lelah”. Ingatlah, mujahadah itu memang indah, ianya pahit seketika kerana Allah mahu beri syurga yang manis buat selamanya. Berjuanglah menentang susah, berkorbanlah demi mencapai kebahagian untuk akhirat sana. Madinah penuh keindahan, padanya ada tawa dan tangisan. Pilihlah tawa kerana dapat mententeramkan jiwa, dan pilihlah tangisan kerana ia dapat menambah iman.

Tahniah dan alfu mubaarak kepada kalian atas usaha dan pilihan, semuanya bakal jadi impian. Teruslah berdoa agar semuanya lancar dan penerbangan kalian dimudahkan. Ingat pesan kami semua di sini, bawalah iman yang kuat dan hati yang tabah kerana kehidupan di Madinah tidak selalunya mudah, jika dirimu telah dilanda ujian dan dugaan di tanah air, begitulah madinah yang tidak terlepas dari ancamann dan dugaan. Jangan mengalah walau pun sering kalah, kerana orang yang tidak mengalah itulah yang menang.  Insya Allah semuanya selamat dan di doakan ada kebaikan  dalam pemusafiran nanti. Kalian akan akan tiba insya Allah, bersabarlah menunggu masanya. Aturan Tuhan, pasti ada kebaikan, pasti, pasti dan pasti.. Amin Ya Rabbal ‘alamiin.

Danial Madani
5 Zulkaedah 1433H
Maktabah Masjid An-Nabawi


Sunday 16 September 2012

Coretan buat PROTAZ



Wahai yang bernama PROTAZ dengarkanlah...

Ummat sangat menghargai kerjamu membantu para ustaz mengkaji dan menyelidik, terima kasih keranamu ada juga mendidik. Tugas dakwah bukan milik ustaz tapi milik semuanya yang bernama insan padanya ada iman.

Wahai protaz,
Tugasmu jitu, usahamu murni perananmu tinggi. Membaca dan membelek banyak buah buku bukan mudah, perlu mujahadah, baca itu dan ini, bukan senang susun masa, kalau tak ada rasa, tak bergetar jiwa nak membacanya.

Wahai Protaz, 
Kajianmu banyak juga membantu, tahqiqmu tidak kurang jua begitu. Kadang-kadang rasa malu...Apalah ustaz ni belajar punyalah lama, tapi itupun tak tahu, keluh mengeluh. Aku bukanlah seorang ustaz, tapi aku sedang alami dan merasainya. Tugas penuntut ilmu takhassus agama bukan senang, jarang hidup lenang. Mesti beri tumpuan, kalau pengajianya dalam bahasa arab lagi dan mesti ditambah tumpuannya.

Wahai Protaz, 
Cuba bayangkan dengan rasa-rasa, hari-harian para ustaz ni ke kelas pengajian, penat-penatan ke pengajian talaqqi, susah-susahan menghafal, memahami dan meniliti apa yg dipelajari. Dalil bukan sahaja hafal, tapi di fahami.

Wahai Protaz, 
Kepada yang belajar di universiti, padanya ada tugasan, assignment, bahath atau thesis. Bukan mudah kadang-kadang lelah, arahan para masyaikh wajib ditaati, walau kadang kala hanya mahu markah. Adakala gagal, memang susah. Alhasil tidak berhasil. Cuba letakkan dirimu di tempat belajar sang ustaz, mungkin baru dirimu rasa betapa berat nak dapat lepas .Bagi yang dari kecil yang sudah belajar agama lagi panjang ceritanya. Cara fikir mereka lain, didikan lama pasti berbeza dari yang baru. Itu mesti kita tahu. Jadi ingat selalu cara belajar mempengaruhi cara fikir.

Wahai Protaz,
Ada antara ustaz yang melangkah ke timur tengah atau luar negara, ini pasti satu jalan susah payah. Demi ilmu agama para bakal ustaz terus memulakan langkah. Jauh beribu batu meninggalkan tanah air tempat tumpahnya darah. Korbankan masa dan perasaan dek kerana setitik ilmu dari selautan ilmuNya. Semestinya pedih dan letih.

Penat,lelah,letih itulah kerja dan usaha para ustaz. Mereka bukan maksum tiada dosa dan noda, pastinya ada! Kadang kala memang banyak kesalahanya. Tapi tak wajar di pandang hina.

Yang ini paling penting!

Belajar ilmu agama sangat mulia, tapi wajib sedar kerana padanya ada prinsip. Ilmu alat, mesti kena ada, kalau tidak kata-kata mu akan ada kelompongan, maaf kata kadang kala cacat cela. Ini bukan biasa, tapi bahaya. Ilmu Agama, dari Allah dan Rasul. Mesti berjaga-jaga.

Sampaikan ilmu agama, semua tanggungjawab kita, takda yang terkecuali. Tapi bukan semua mudah mudah, ada yang payah, dan ada yang perlukan kefahaman mendalam, nak bina kefahaman bukan dengan kelas-kelas luaran sahaja kadang-kadang perlukan juga kelas dalaman.

Wahai Protaz,
Bukan kata dirimu tak faham langsung tapi kadang kala ada kurang. Itulah pentingnya ilmu alat, untuk selesaikan matlamat. Ilmu Tafsir, ilmu hadis, ilmu usul fiqh, ilmu nahu dan ilmu akidah kena sebati, mesti mutamakkin baru lahirnya yakin. Kalau tidak, jawapan dan fatwamu ada macam serba tak kena. Kalau ok ok, kalau tak? Istinbath hukum belajar bertahun.

Wahai Protaz, 
Jangan gopoh, jangan tergesa. Semuanya akan ada jawapan. Para Ulama dan ustaz sedang menyelesaikan. Tapi kalau nak bantu, boleh, tak kan tidak boleh, tapi kena tenang sikit, sebab kita banyak kurang. Pesan satu Syeikh di Masjid Nabawi, utamakan yang ahli. Inilah sifat ihtiram, hormat yang ahli. Walaupun dirimu tahu lebih, tak semesti jawapanmu terpilih. Kalau dipilih jangan ada rasa suka, sebab takut-takut banyak lagi luka dari penawarnya.

Wahai Protaz,
Teruskan dakwahmu, majukan usahamu. Dirimu memang membantu walupun terkadang membuntu. Tidak mengapa kita semua tidak sempurna, pasti ada cacar merba. Terima kasih kerana banyak menolong ummat, dalam meneruskan perjuangan para Nabi dan sahabat. Kita hargai semua pengorbanan dan segala bebanan. Jika dirimu di rendahkan, jangan cepat melatah, tapi dirimu cepat-cepat kena merendah. Tidak mengapa, Allah ada. Yang menilai bersih bukan manusia, tapi sang Pencipta.

Marilah kita baiki hati, murnikan jiwa. Hakikatnya kita sama-sama hamba. Tiada yang lebih tinggi di antara kita melainkan taqwa di dalam mahkota dada. Hati adalah raja segala anggota. Menjaganya tanggungjawab bersama.

Salam perjuangan dan Salam pengorbanan untuk kita semua sebagai warga akhirat

Danial Madani
Kuliah Syari'ah
1 Zulkaedah 1433H

Saturday 8 September 2012

Satu minggu di bumi madinah



Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian Alam yang sentiasa melimpahkan kasih sayang pada hambaNya. Alhamdulillah, alhamdulillah thummal hamdulillah. Sudah satu minggu saya berada di bumi madinah selepas pulang bercuti di Malaysia  yang lepas selama hampir 3 bulan. Betapa diri ini rindu dengan bumi haramain, kini jiwa dan hatiku makin terubat dengan kedengaran azan di Masjid Nabawi, lautan manusia yang sedang beramal soleh, pemandangan masjid yang begitu mengasyikkan dan menenangkan serta memberi ketenangan jiwa.

Mukadimah selepas pulang bercuti di madinah kali ini sangat memberi kesan dalam jiwa. Sebelum pulang lagi saya sudah berazam untuk bawa hati yang bersih, dan jiwa yang semangat untuk membina satu kehidupan yang baru. Sepanjang seminggu selepas pulang dari tanah air, saya sering mendapat kebaikan di sini, ada banyak yang saya pelajari dan membuatkan iman saya bertambah. Ya Allah terima kasih kerana sentiasa mengingatkan hambaMu ini.

Antara perkara yang saya sering dapat ialah berjumpa dengan pemandu kereta yang baik-baik orangnya. Di sini selain teksi berdaftar iaitu ujrah kami juga menaiki kereta yang lalu lalang di jalan raya, jika di tahan lalu ianya berhenti amak ia dikira sebagai teksi, selepas sama-sama setuju untuk meletakkan harga maka kami akan naik ke destinasi tujuan. Satu masa saya menaiki satu kereta yang dibawa oelh seorang arab, ya saya menaikinya bersama rakan-rakan dari negara lain. Kereta itu sudah tunggu didepan pintu belakang universiti lagi untuk mengangkut penumpang.

Bila kereta sudah penuh untuk 4 orang, maka kereta pun terus bergerak ke Masjid Nabawi. Rupanya pemandu kereta yang kami naiki itu bukannya mahu mengambil upah, katanya saya suka pelajar universiti, saya juga mahu ke Masjid Nabawi jadi saya saja tunggu dan kita boleh pergi bersama. Semasa dalam kereta katanya kamu semua sangat bagus, kamu semua meninggalkan negara kerana ingin menuntut ilmu ianya jihad yang sangat besar. Semuanya seakan dijunjung atas kepala. Mulia maknanya.

Saya selalu saling memesan dengan sahabat, jangan berkira jika mahu buat kebaikan. Contohnya jika mahu menaiki teksi ke masjid, setakat mahal-mahal sikit tu jangan berkira sangat, InsyaAllah Allah murahkan rezeki. Pesan juga agar saling positif dengan orang sekeliling. Kerana ia cermin kepada hati kita. Jika kotor yang kita nampak risau ia datang dari hati kita yang juga kotor. Baru bercerita mengenai itu, saya dan kawan dibantu oleh seorang melayu yang lahir di madinah menjadikan keretanya sebagai teksi mengambil upah bagi penumpang yang menhan di tepi jalan, anak muda, tapi tidak fasih berbahasa melayu hanya boleh faham sahaja.

Alhamdulillah dia tidak mahu menerima bayaran 10 riyal itu, malah dia membantu seketika mencarikan kedai telefon bimbit yang baik dan murah bagi kami. Katanya " awak mahu saya bersama mu membeli telefon bimbit atau saya terus pulang? " Allah baik betul dia. Rasa tidak rugi jika kami sentiasa bersangka baik dan tidak berkira, rezeki pasti akan sampai dan yang paling penting berkat. Banyak juga inividu yang saya ketemui tiba-tiba memberikan nasihat yang seolah-olah dia tahu saya mahukan nasihat itu. Masa tunggu giliran untuk beli air di satu restoran di bandar madinah, ada seorang tua panggil saya, tiba-tiba dia nasihat agar menuggunakan telefon bimbit dengan baik dan dia memberi nasihat agar berkahwin.

Semuanya sperti satu keajaiban, bukannya tiada orang jahat dan buruk akhlaknya di madinah pastinya ada. Tapi saya bersyukur setakat ini banyak individu soleh yang saya ketemui. Bumi madinah sangat ajaib. Doa di masjid nabawi sangat mustajab. Saya mesti tekadkan diri untuk terus mujahadah melawan nafsu dan mengurusnya, menjaga amal soleh, dan menjaga kemulian akhlak. Hidup berjauhan dengan tanah air bukannya mudah, selalu susah, harapnya Allah beri saya kekuatan untuk terus mujahadah untuk terus medekatkan diri padaNya.

Ya Allah berilah aku hati yang sedar bahawa aku sedang berada di bumi yang suci yang padanya ada keberkatan. Amin

Saturday 1 September 2012

Tahniah bagi pelajar baru Universiti Islam Madinah yang terpilih!

Assalamualaikum wbt,

Tahniah kepada semua yang terpilih bagi sesi 2012/2013, Semoga Allah sentiasa memberkati anda semua. Berikut adalah nama-nama yang terpilih:


1.ABDULLAH MUADZ BIN NORAZAM

2.MUHAMMAD SUFI BIN BORHAN
3.MOHAMAD JAZLAN BIN MOHAMAD JAN
4.CHE MOHD FUAD BIN CHE HAMZAH
5.FAUZAN BIN MOHAMMAD
6.MUHAMMAD AL SIDDIQ BIN SAKHI MOHD
7.ABDUL SALIM BIN ABDUL WAHAB
8.MOHD FAKHRI BIN OTHMAN
9.MUHAMMAD FATHI ANWAR BIN MOHAMAD AZMI
10.MUHAMMAD SOLLEHAN BIN ANUAR
11.MOHD FIRDAUS NAIM BIN DESA
12.MUHAMAD AFIQ B MUHAMAD HANEEFA
13.MOHD SHAUQI BIN SAIFUL SUHARDI
14.MOHAMMAD BAIHAQI BIN MD YUSNAN
15.RASHID BIN PULLONG
16.MUHAMMAD NAZHIF RASYAD BIN FAUZI
17.MUHAMMAD ZAINI BIN RAHMAT
18.KHAIRUL RIDHWAN BIN EMRAN
19.SHAHRIL BIN MOHAMAD
20.MUHAMMAD FAJIL BIN ABDUL HAMAN
21.MOHD ZULHAMDI BIN ZAINOL ABIDIN
22.USAMAH BIN ABDULLAHō£
23.FATHUL HAKIM BIN KAMARUL ZAMAN
24.ASYRAFUL HAFEZ BIN ZAKARIA
25.HUSAM BIN ALAUDDIN
26.ABDUL RAZIN BIN ABDUL AZIZ
27.LUQMAN FAHMI AFIFI BIN FUZI
28.MUHAMMAD NUR FIRDAUS BIN MOHAMAD NOOR
29.MUHAMMAD ZULQARNAIN BIN MOHD ZAMZAM
30.NIK MOHD MAHFUZ BIN NIK MOHD MANAN
31.MUHAMMAD FITRI BIN ABDUL RAZAK
32.MOHD HAQIQ BIN MOHD SHAFUDDIN
33.MUAZ BIN MOHD GHANI BASRI
34.MOHD FAISAL BIN ABD RAZAK
35.AHMAD FARKHAN BIN AHAMAD RASMI
36.MOHD FAREZ FAHMI BIN NANYAN
37.SYAHRUL HIKMA RAMADAN BIN SYAMSUDDIN
38.AHMAD HANAFI BIN MOHD NASIR
39.ABDUL HADI BIN ABDUL RASHID
40.MOHAMD FAIZ BIN BADERULIKSAN
41.WAN NOR MUSTAQIM BIN WAN NIK

Oleh yang demikian, jika anda mengenali nama-nama yang ada di dalam list, sila hubungi mereka atau terus ke:
1. Hilmi Mustapha
eme: eming_89@yahoo.com
No tel +966557543455

2. Amirfathirah Bin Handzalah
Emel : hdzlh_88@yahoo.com
No tel : +966542184282

Terima Kasih.